Mom is My Best Friend!

Gue waktu itu udah pernah nge-share tentang papa dan betapa gue sayang sama si papa walaupun terkadang kelakuannya rada ajaib dan ya begitulah adanya dia. Sekarang waktunya untuk cerita gimana sayangnya gue ke mama🙂

SuperMom

Honestly, habis baca blog Eve dan AiNi tadi pagi (visit their blog here), gue jadi tersentuh banget terutama bagian mereka waktu bilang kalau mereka berdua paling manja ke mama mereka dan cerita apapun ke mama mereka kalo mereka mau curhat-curhat gitu. Gue pun jadi keingetan sama si mama. Walaupun gue ga semanja itu sih ke mama -_- kalo buat cerita sesuatu palingan disimpen sendiri aja hahaha.

Beda dulu, beda sekarang. Memang sekarang gue deket sama mama tapi beda dengan jaman dulu ketika gue masih menjadi gadis yang labil.. terlalu banyak berantemnya sama mama sih, lebih karena gue sama mama punya pendapat yang 100% berbeda dan gue sangat sangat keras kepala. Jangankan mama sendiri, orang lain pun ga bakalan gue terima nasihat ataupun masukan mereka :’) hiks.. maafkan kelakuan gue yang super jelek banget ya dulu :’)

Mama berbeda juga dengan papa. Mama sangat 100% logis, sedangkan papa sangat 100% kreatif (karena si papa itu desainer sih ya) dan gue gatau kenapa itu orang berdua bisa nikah -_- yang satunya pake otak kiri, yang satu lagi dominan otak kanan. Si mama orangnya rada rajin dan pinter secara akademik sedangkan bokap gue terlalu jenius dengan skill gambar dan desainnya. Gue sebagai anaknya pun bingung sendiri, harus hidup diantara 2 alam, alam logika dan alam kreatifitas. Hal itu juga yang menyebabkan gue semakin menjadi labil.. bahkan sampai sekarangpun udah mau berumur kepala 2 :p hihihi.

Selain perbedaan antara mama dan papa gue, terjadi juga perbedaan “fisik” antara mama dan kedua anaknya (gue dan adik laki-laki gue) dan mama sering “ngambek” sendiri. Jadi begini ceritanya, mama itu udah dari lahirnya punya kulit yang berwarna superrrrrr putih, rambut ikal ngembang, mata belo, bentuk wajah oval, hidung mancung, bisa dibilang kalo fisik si mama ini cantik banget. Sedangkan papa gue beda banget sama mama, kulitnya kuning (sekarang akibat paparan sinar matahari jadi coklat -_-) dan wajah papa yang bulet, mata ga sebelo mama, rambut papa sebenernya rada ikal juga sih dikiiittt (ga keliatan gitu), dan kelebihan si papa adalah punya belahan di dagunya (dan ini menurun ke gue walaupun ga keliatan karena wajah gue yang sama buletnya sama si papah). Nah, gen papa itu lebih dominan dibandingkan mama dan HASILNYA adalah.. anaknya mirip papa semua (walaupun adik gue waktu kecilnya putih banget kayak bule campuran cina dan mukanya asli kayak cewek, tapi pas gede langsung mirip si papah juga). Sering banget kalo kita lagi jalan berempat tuh, mama dikirain ibu tiri -__________________- haishh.. saya dan adik saya ini 100% pure anak si mama kok, bu. Alhasil, mama jadi rada ngambek gitu dan ngomel ke papa karena anaknya mirip dia semua, ga ada yang mirip si mama ya hahaha. Setelah gue kuliah dan masuk di jurusan “tersesat ini”, gue mempelajari ciri-ciri orang yang gennya dominan dan hal tersebut terjadi di diri bokap gue karena ciri-ciri bagian tubuh yang dominan itu lebih banyak di diri papa gue (kalo mau tau yang dominan kayak apa, masuk aja ke jurusan “tersesat” kayak gue ini :p )

Yup, jadi bisa dibilang kalo gue ini beda fisik sama mama.. dan beda pemikiran serta hobi juga sih hahahaha. Kulit gue kuning langsat, rambut lurus, mata.. entahlah yang pasti ga belo kayak si mama, hidung pun ga mancung-mancung banget -_- dan bentuk muka gue yang bulet serta gen belahan dagu “titipan” dari si papa. Diriku berbeda cantik JAUH banget sama si mamah.. ihiks. So, para lelaki kalo mau punya anak yang cantik kayak calon istri kalian, cari perempuan yang gennya dominan yaa biar memperbaiki keturunan, yang para wanita juga gitu yaa hihihi. Percuma kan kalo punya calon istri/suami yang cakep tapi gennya ga dominan? alhasil, nanti kayak kasus gue deh :p

Okay, balik lagi ke masalah gue dan mama gue. Perbedaan diantara kami berdua terbilang cukup buanyaaaakkkk banget dan yang lebih mencengangkan gue lagi, waktu si mama jujur bilang ke gue bahwa, “Mama sih sebenernya ga suka sama hal-hal yang berbau kreativitas, ca”. Omongan mama itulah yang buat gue sadar bahwa……………… karena mama ga seperti papa yang suka banget sesuatu yang kreatif, mama pernah ngomelin gue waktu gue baca komik, novel, nonton kartu, ngegambar, dll. Mama lebih suka baca buku tentang kesehatan sih -_- yang non fiksi deh, sedangkan gue kayak papa banget yang demennya baca buku fiksi dan nonton kartun (serius deh bokap gue demen banget nonton kartun, bahkan dia ngikut kalo gue lagi mantengin channel cartoon network!)

Sekarang gue lebih bisa mengenal siapa diri gue dan siapa diri mama gue, gue lebih bisa menghargai “yang ini” loh kesukaan gue dan “yang lainnya” adalah kesukaan mama. Gue jadi bisa lebih mengerti satu sama lainnya dan bisa akur deh~~ yohohohoho😀

Berbeda dengan papa yang punya kesamaan dengan gue, mama yang punya perbedaan banyak dengan gue pun tetep gue sayang kok. Si mama yang lebih care dibanding si papa dan lebih panikan si mama kalo gue jauh dari dia karena dia jadi kehilangan sahabat cewek di rumah, tinggal adik gue yang cowok doang deh (well, gue dan mama kan sama-sama perempuan toh) dan kami berdua akhirnya bisa menemukan aktivitas yang bisa dilakuin berdua yaitu masak! gue demen banget kalo udah disuruh masak sama si mama😀

blood-type-b-overview-05

Eitt, tapi ada juga sih persamaan lainnya. Mama dan gue sama-sama orang gol. B, jadi punya “keanehan” yang sama juga yaitu sama-sama moody-an banget, sama-sama galak juga, sama-sama mandiri dan tukang ngatur, sama-sama pemberani (eh, gue ga 100% deh, masih ada malu-malu dikit! wkwkwk), dan kita tuh orangnya nyantaaaaaaaaaaaaiiiiiiiiiiii benget! hahaha. Beruntunglah gue punya nyokap yang bukan bergolongan darah A karena bakalan perfeksionis banget, atau O yang cepet banget mentalnya tergoyahkan kalo ada sesuatu masalah, ataupun AB yang.. tergolong.. aneh.. (tapi si papah AB sih hahaha). Eh kok ya jadi ngomongin golongan darah sih -_- tapi beneran ada persamaannya sih ya golongan darah tiap orang dengan kelakuan mereka di dunia nyata, entah 100% sama atau hanya 70-80% persamaannya.

Dan gue bersyukur banget punya mama yang sayang sama gue walaupun rada tegas dan punya papa yang sama sayangnya ke gue walaupun rada sedikit ajaib kelakuannya🙂 terimakasih Tuhan atas kado dari-Mu yang mulia ini🙂

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s