Gue perempuan tulen dan gue cinta game <3

Hari iniiiii~~~ saya berbahagia lagi~~~ fufufufufu :3

Entahlah, akhir-akhir ini gue ngerasa lebih pecicilan bersemangat dan bahagia!😀

Walaupun tugas kuliah menumpuk, walaupun masih menjadi mahasiswi yang gabut, walaupun nilai ip naik turun kayak kondisi ekonomi negara ini (Halah! sok tau banget), gue tetep aja semangat!! yeyeyeyeyeyey.

Mau tau alasannya? bayar dong hahaha.

Yup, berkaitan dengan judul postingan gue yang semakin ngabsurd benget ini, gue pasti nyeritain diri gue sendiri lagi (kan udah gue bilang, kalo gue nyeritain orang ntar jadi gosip, salah-salah malah ngefitnah orang -_-) dan tentang kehidupan gue-> game.

Image

Rata-rata, ngga juga sih, kebanyakan yang main game itu cowok.

“Ngapain juga sih cewek main game? emangnya ngerti? emangnya bisa? kalah malah ntar nangis lagi!”

Gue yakin kok, setiap cowok pasti pernah mikir kayak begitu. Menganggap wanita itu lemah! TIDAAAAKKKKKK KAMIIII TIDAAKKK SEPERRTIIIII ITUUUHHHHH (ini gue yang sok tau banget dah). Gue termasuk ke dalam kategori cewek yang…. maskulin. Hahahaha ngga kok, saya ini masih setengahnya feminin! saya masih suka warna pink, dandan, belanja, ngegosip, ngegalau >o<

Dari awal, dari semenjak gue di primary school (biar kerenan dikit gitu! haha), gue udah kenal yang namanya game. Lebih duluan cinta game malahan dari pada cinta sama cowok (normal ga sih gue?) dan ini semua akibat ulah.. si papa.

Di rumah, semua anggota keluarga gue cinta banget main game kecuali si mama. Papa justru yang menularkan virus-virus gamers pada gue. Dari kecil, si papa ini udah demen main game (itu loh mainan yang sekarang ada di time zone gitu, lupa namanya apaan) dan sampe SEKARANG, udah UMUR 40an, dia masih cinta berat sama game. Adik gue apalagi. Sehari tanpa komputer bisa semaput dia! walaupun itu anak ceweknya banyak, tetep aja cinta sejatinya sama si kompi dan game-gamenya itu:/ dan karena si mama ga suka main game, dia sempet histeris pas ngeliat gue main game PES -_- “Hen, masa anak cewekmu itu demennya main game begituan sih? itu kan game bola, kayak cowok aja!”, begitulah protesan mama ke papa. Tenang saja, nanti saya ganti kelamin dulu mah, biar cucok main game bola ya :V

Zaman emang udah berubah (zaman atau jaman sih yang bener? hahaha), ngga juga sih, sebenernya justru manusia yang bikin perubahan di hidupnya sendiri. Gue juga suka kok mainan tradisional, seriusan ini, dibilang kekanakan juga gapapa. Tapi ya karena sekarang udah serba teknologi, ya gue beralih ke mainan yang lebih trendi dong ah :p

Jujur aja sih, gue lebih milih game dibandingkan mencari cowok atau punya pacar, atau punya pacar + selingkuhan. Gue udah pernah ngerasain deket sama cowok yang… macem-macem sifatnya, punya mantan yang.. begitu deh hahaha. Bikin males aja lama-lama. Memang ada proses mencintai dan dicintai, disayangi dan menyayangi, diperhatiin dan merhatiin si doi, tapi.. hubungan itu ga berlangsung lama deh beroh-beroh dan sistah-sitah. Pasti ada masanya untuk berakhir. Gue udah ngalamin sakitnya hal itu dan gue lebih milih untuk mencintai game lagi🙂

Gue sempet suka sama cowok yang.. begitu deh hahaha. Tapi sekarang malah bikin ribet banget, malah berantem ga jelas, dia punya salah ke gue dan gue juga punya salah ke dia, dan ga ada yang mau ngalah, dan gue egois, dan dia tukang bohong, dan dan dan dan dan daaannnnnnn udahlah. Itu masa lalu😀

Karena kebablasan suka sama si doski itulah, gue melupakan kebahagiaan gue bersama game dan hobi gue lainnya. Dia justru lebih parah cinta game dari pada gue, gamers sejati banget dah, senior banget dah. Tetapi gue jadi lupa meluangkan waktu untuk menggambar lagi. Gue lupa pentingnya bersyukur, lupa ngebales kasih sayang mama papa, lupa ngeladenin sobat-sobat gue yang imut dan baik hati serta rajin menabung. Gue pun lupa untuk mendalami beberapa film kartun (mulai absurd lagi dah). Sekarang? yaudah lebih baik gue sendiri, tanpa mencintai cowok (kalo temenan sama cowok sih tetep lah! beda pengertian itu), dan beralih ke game lagi, main game lagi, jadi gamers lagi. Memang sih kalo ada si cowok “itu”, gue jadi ada temen untuk berbagi rasa suka dan cinta game tapi.. ARRGGHHHH (tiba-tiba hati gue jadi keiris lagi iniii hahahaha). Kalo dibilang game sebagai pelarian? menurut gue ngga sama sekali. Pada dasarnya dan dari awalnya, gue udah mencintai dan menikmati bermain game. Game apa aja. Online atau offline. Malahan kemampuan gue main game menurun karena sempet vakum main game :V

Gue memang seorang perempuan, yang masih suka hal-hal lucu, masih sensitiv terhadap hal-hal yang bikin hati terenyuh, masih suka cowok juga kok (i’m a straight, not bisex or lesbian -___-), dan gue cinta game itu benar adanya kok. Aneh? ngga dong, masih banyak cewek-cewek lain yang lebih jago main game daripada gue! hahaha.

Terus apa langkah selanjutnya? ya minta dibeliin console game dong :3 hahaha.

Dan jangan lupa untuk selalu bersyukur dan berbahagia~~

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s